hit tracker

Pengertian Sistem Politik Demokrasi, Ciri-Ciri, Serta Prinsip-Prinsipnya

Walapun banyak sekali macam-macam dari sistem politik yang ada di dunia ini, namun yang sering digunakan ialah sistem politik demokrasi serta sistem otoriter atau totaliter. Sebelum kita masuk dalam materi sistem politik di dalam negara, maka kita akan menjelaskan terlebih dahulu mengenai kedua sistem politik tersebut.

Menurut Prof. Miriam Budarjo dalam sebuah buku yang berjudul “Dasar-Dasar Ilmu Politik”, dalam bukunya disebutkan bahwa sebuah sistem politik mempunai 4 variabel.

Sistem Politik Demokrasi

Austin Ranney merupakan seorang tokoh politik yang terkenal dan menjelaskan dalam bukunya yang berjudul “A Study of The General Election” menjelaskan bahwa demokrasi merupakan sebuah sistem pemerintahan yang diatur dengan landasan prinsip-prinsip kedaulatan rakyat,persamaan politik, konsultasi kepada rakyat dan pemerintah mayoritas.

Sebagai sebuah organisasi, ada beberapa prinsip yang digunkan dalam sistem politik demokrasi, dimana prinsip itu harus memiliki sebuah ikatan yang merupakan sebuah gabungan.

Prinsip-Prinsip Sistem Politik Demokrasi

Menurut Austin Ranney, prinsip-prinsip tersebut ialah sebagai berikut:

1. Kedaulatan Rakyat

Kedaulatan rakyat merupakan sebuah kewenangan dalam menyusun keputusan-keputusan dalam pemerintahan yang bersifat inti terdapat pada semua rakyat, sehingga tidak pada kelompok atau golongan-golongan tertentu.

Baca juga : Pengertian Ideologi Liberalisme, Sosialisme, Komunisme, Fasisme, Fundamentalisme

2. Persamaan Politik

Setiap orang yang telah menjadi warga negara Indonesia mempunyai peluang yang sama untuk ikut andil serta berpartisipasi dalam prosedur pembuatan sebuah keputusan politik negara

3. Konsultasi Kepada Rakyat

Setiap kebijakan tentang sebuah keputusan yang sangat sesuai dalam mewujudkan urusan rakyat harus dibuat oleh rakyat serta bukan penguasa yang tidak memiliki pertanggungjawaban terhadap rakyat.

4. Pemerintah mayoritas

Setiap kebijakan yang dipergunakan dalam menentukan sebuah keputusan untuk kepentingan rakyat menurut anggapan yang benar dan tidak mengabaikan anggapan  yang minoritas.

Selain prinsipdi atas, secara umum sistem demokrasi juga memiliki beberapa prinsip-prinsip, yaitu antara lain:

  1. Klasifikasi antara badan eksekutif, yudikatif, serta legislatif memiliki lembaga yang berbeda
  2. Pemerintahan konstitusional
  3. Pemeritahan yang dilandaskan dengan hukum (rule of law)
  4. Adanya pengawasan kepada administrasi negara
  5. Prosedur politik yang mengalami perubahan antara aktivitas politik masyarakat dengan aktivitas politik pemerintah
  6. Kebijakan pemerintah dibuat oleh lembaga perwakilan politik dengan tidak adanya paksaan dari lembaga apapun
  7. Peletakan pejabat pemerintah bukan didasarkan pada poil sistem namun merit sistem
  8. Pemerintahan mayoritas.
  9. Pemerintahan dengan menggunakan diskusi
  10. Pemilihan umum yang bersifat bebas.
  11. Terdiri atas lebih dari satu partai serta bisa melakukan fungsi-fungsinya.
  12. Adanya manajemen yang terbuka.
  13. Pelaksanaan pers yang bebas.
  14. Adanya penghargaan untuk hak-hak minoritas
  15. Terdapat perlindungan hak asasi manusia
  16. Adanya peradilan yang bersifat bebas dan tidak berpihak siapapun.

Ciri-Ciri Sistem Politik Demokrasi

Namun dengan hal tersebut, ketetapan dari golongan mayoritas mampu mengambil keputusan, namun tidak boleh mengabaikan golongan minoritas, karena golongan minoritas juga rakyat yang harus dihargai. Sebuah sistem politik demokrasi memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Legalitas pemerintah dilandaskan bahwa pemerintah menjadi penyuluh dalam mengimplementasikan keinginan rakyat. Maksudnya, bahwa pemerintah taat pada ketentuan hukum yang dilandaskan pada kepentingan serta kehendak dari rakyat.

    Baca juga : Pengertian Ideologi Komunisme, Sejarah, Ciri-Ciri, Kelebihan & Kekuarangan

  2. Pengarahan yang mengelola perundingan yang dilakukan demi mendapatkan legalitas dilakukan dengan cara pemilihan umum yang masuk akal. Pemilihan dapat dipilih melalui interval yang teratur dan pemilih bisa menentukan pilihan dari beberapa alternatif calon. Dalam implementasinya, terdapat paling tidak dua partai politik yang memiliki harapan untuk menjadi pemenang, sehingga kegiatan pemilihan tersebut benar-benar mempunyai makna.
  3. Yang telah menjadi orang dewasa mampu ikut berpartisipasi secara aktif dalam proses pemilihan, walaupun sebagai pemilih ataupun sebagai caloan yang akan dipilih untuk memegang kekuasaan penting.
  4. Rakyat mampu memilih dengan rahasia dan tanpa ada paksaan dari manapun.

Demikian artikel yang saya tulis dalam kesempatan kali ini, yaitu tentang sistem politik demokrasi. Apabila terdapat kekurangan atau pertanyaan silahkan beri komentar kalian di bawah ini. Semoga bermanfaat

Add Comment